Saturday, September 1, 2012

Ikhlaskah kita dalam berusaha?

Pagi yang hening ni kak long disentakkan dengan satu status di facebook.

"Kenapa setengah orang buat ikut sistem yang sama dan jadi tapi setengah orang lain tidak? 

Kunci pertama adalah Doa. Doa dari orang yang ikhlas Insya-Allah pasti tidak tertolak. DIA sahaja tahu keikhlasan seseorang. Dan memang kerjanya "menguji" hati manusia untuk melihat ketulusannya... Berapa lama? Terpulang kepada hati.... Dan of coz, berapa kuat pergantungan kita kepadaNya. Sebenarnya, most of the time, ramai orang hampir-hampir lari akidah mereka atau syirik kahfi, kenapa? Bila mereka rasa, mereka telah ada mentor, elmu, strategi/sistem, tindakan dan impian, tetapi mereka lupa bahawa, kita tidak ada daya upaya sebenarnya. Walau kita dah buat semua tu, tetapi hak memberi adalah hakNya. Adakah kita rasa kita yang "buat" atau Dia yang jadikan bila Dia kata jadi? Tetapi, Dia tetap beri Insya-Allah, bila kita buat dengan ikhlas.... Apa maksud ikhlas? Bila kita melakukan sesuatu LEBIH DARIPADA BIASA serta dengan konsisten, tanpa fikirkan result atau balasan sebagai priority kita dan ia entirely kerana kita nak perbaiki diri kita dan hubungan kita dengan Tuhan kita serta untuk melihat orang lain mendapat manfaat daripada kita. Bukan mudah apa yang diterangkan ni kerana ia adalah ilmu yang sukar untuk diajar melainkan merasa, salah satu cara mendidik jiwa adalah dengan berniaga..... Tetapi dengan M.E.S.T.I. Kenapa perlu Mentor? Ia adalah mengambil iktibar Nabi Allah Musa A.S dan Nabi Allah Khidir AS. Ok... Cukup setakat ni! Terpanjang laksssss.....- Azizan Osman-"


Cukup ikhlaskah kita selama ni...

Sebagai manusia, usaha itu urusan kita... USAHA adalah sunnatullah... dan TAKDIR itu urusan ALLAH.

Imam Ghazali dalam ungkapannya pernah mengatakan, "Usaha tanpa tawakkal adalah kesombongan. Tawakkal tanpa usaha adalah sia-sia".  Tugas manusia adalah berusaha dan berusaha sebelum menyerahkannya kepada Allah. Usaha itu pula hendaklah mematuhi peraturan sunnatullah yang Allah telah tetapkan, iaitu hendaklah seiring jalan syariah yang dibernarkan di dalam Islam.

Apabila disebutkan bahawa,Allah hanya melihat usaha dan tidak kepada hasilnya, maka perlu kita tekankan bahawa usaha itu juga perlulah berkualiti dan secukupnya dari segi kuantiti.
Janganlah sekadar bergantung kepada "aku dah usaha", sebaliknya perlu mencari di mana silapnya semasa kita berusaha,dan seterusnya mengambil langkah memperbaikinya.
Menyalahkan takdir semata-mata,mahupun redha membuta,bukanlah jalannya.
sumber: iluvislam.com

Berminat nak mencuba produk Shaklee?

Hubungi saya

~ Nur Adha Mansor
~ Shaklee ID: 852417
~ sms|whatsapp: 019-7987970
~ Emel: nuradhamansor@yahoo.com